Masjid Digegarkan Dengan Gempa Bumi 7 Skala Ritcher Namun Imam Tetap Meneruskan Solat.

Tepat jam 7.45 malam waktu tempatan, sekali lagi bumi Lombok Utara, Indonesia dilanda gempa bumi kuat berukuran 7 skala ritcher melanda sekitar jam 6:46 waktu Indonesia. Gempa bumi ini berlaku seminggu selepas gempa magnitud 6.4 membunuh 14 orang di pulau peranginan berkenaan disusuli operasi membawa turun beratus-ratus pendaki dari sebuah kawasan gunung berapi.

Gempa bumi ini menyebabkan penduduk dan pelancong bertempiaran lari untuk menyelamatkan bumi. Ini adalah satu peringatan yang diberikan oleh Allah Taala supaya tidak lalai dalam kehidupan dunia kerana kita kekal di akhirat sana.

Sebagaimana Allah berfirman dalam surat Al Hajj ayat 1-2 yang artinya sebagai berikut:

Hai manusia, bertaqwalah kepada Tuhan (Allah) kalian: sesungguhnya kegoncangan hari kiamat itu adalah suatu kejadian yang sangat besar (dahsyat). Ingatlah pada hari ketika kalian melihat kegoncangan itu, lalailah semua wanita yang menyusui anaknya dari anak yang disusuinya dan gugurlah segala kandungan wanita yang hamil dan kamu lihat manusia dalam keadaan mabuk padahal mereka semuanya tidak mabuk, akan tetapi azab Allah itu sangat keras. Al-Hajj: 1-2

Kerana dahsyatnya hari Qiamat ia akan membuat seluruh makhluk di langit dan bumi menjadi panik.Ketika ibu-ibu yang menyusui anak-anaknya menjadi lupa pada anak yang disusuinya, wanita-wanita yang sedang hamil menjadi gugur kandungannya, anak-anak menjadi beruban, manusia lari dari

saudaranya, dari ibu dan bapaknya, dari isteri dan anak-anaknya. Setiap orang pada waktu itu sibuk menyelamatkan dirinya masing-masing. Bahkan dijelaskan pada ayat di atas manusia pada waktu itu seperti mabuk, akan tetapi sebenarnya mereka tida mabuk, hanya karena siksa Allah sangat keras. Dijelaskan pula pada ayat-ayat berikut:

Kiamat itu hari yang paling dahsyat dan pahit. Jantung naik ke kerongkongan dalam penuh kegundahan. (QS. Al-Mu’min: 18.88

Pada waktu itu manusia teringat akan apa yang telah dikerjakannya. (AnNazi’at: 35)

Video live diambil di Surau As Syuhada, Bali apabila masjid digegarkan dengan gegaran gempa bumi. Ramai makmum lari menyelamatkan diri. Namun, sekuat manapun ujian tetap tidak dapat menghalang keimanan imam kepada Allah. Imam masjid tetap meneruskan bacaan solatnya sambil menangis meminta simpati Allah.

Video Penuh:

Komen Netizen:

Sedih dengar bacaan imam. Sayu memohon pertolongan Allah. semoga Imam dan makmum diberi ganjaran pahala oleh Allah. Biar nyawa dihujung tanduk tapi tetap menyembah Allah.

Jika imam dan makmum itu meninggal ketika solat, maka kematiannya akan dicemburui. Mati dalam Khusnul Khatimah.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih. Mamakusyg

Sumber: FB Penmerah.com VIA Islamik Info

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*